Hilang Keperawanan Karena Seorang Wanita – Tiara Moore (ex Lesbi)

0
282

Dan saya masih berusaha untuk menjadi biasa. Saya masih mencoba untuk menjadi normal tetapi saya benar-benar jatuh cinta dengan wanita itu. Dan dari sana saya mengalami pertemuan, Anda tahu, saya sebenarnya sedang intim.

Powerful EX-Lesbian Testimony – Jesus Loves you | Tiara Moore

Nama saya Tiara Moore dan saya berasal dari sisi timur Detroit. Saya lahir dan dibesarkan di sisi kota itu. Saya pergi ke sekolah Katolik.

Tumbuh besar sepertinya saya hanya anak biasa tapi di taman kanak-kanak saya tahu ada yang berbeda denganku. Saya tahu ada yang aneh tentang diriku. Saya mulai menyukai apa yang saya lihat. Saya menyukai jenis kelamin yang sama. Dan saya ingat di taman kanak-kanak saya sering memberi tahu teman masa kecil saya bahwa saya laki-laki. Saya biasa mengatakan kepadanya bahwa orang tua saya tidak mengetahuinya, karena saya naksir padanya. Dan bahkan semuda itu saya tahu itu salah karena orang tua saya membawa saya ke gereja. Tapi tetap saya suka apa yang saya suka.

Jadi hari ini saya bisa mengerti bagaimana orang bisa berpikir kalau mereka dilahirkan seperti itu karena di taman kanak-kanak kamu masih sangat muda. Banyak orang percaya bahwa ketika Anda masih muda yang tidak berurusan dengan setan, Anda tidak memiliki pikiran seperti itu, karena ketika Anda muda dan ketika Anda masih kecil, Anda dianggap murni. Tetapi kenyataannya adalah bahwa kita dilahirkan punya kecenderungan berbuat dosa dan punya kecenderungan membentuk suatu kejahatan begitu keluar dari rahim.

Jadi ketika saya mulai bertumbuh, pergi ke sekolah menengah, saya mulai bertindak. Tetapi sebelum saya mulai bertindak, saya memiliki hubungan melalui telepon. Jadi berubah dari internet ke telepon, kencan dengan seorang pria sebagai penutup. Saya tidak pernah benar-benar menyukainya, tidak pernah benar-benar menyukai mereka nyaris tidak tertarik padanya. Itu adalah sesuatu yang tidak saya sukai.

Saya berkencan, saya punya pacar. Saya membawa mereka di sekitar keluarga saya hanya untuk melihat ‘dia normal’ padahal saya tidak normal. Dan saya bahkan tidak dapat mengingat tetapi saya bahkan berdoa. Saya meminta Tuhan mengambil ini dariku, tetapi Dia tidak melakukannya.

Saya berpikir pada diri saya sendiri begitulah cara Tuhan menciptakan saya dan begitulah seharusnya saya tetap seperti itu karena Dia tidak mengambil hal itu. Dan bahkan dengan itu ibuku dulu mengajarkan kami cara berdoa dan dia berkata, ‘Dengarkan pikiran pertamamu.’ Jadi pikiran pertamaku adalah saya akan turun dan turun dan pikiran anak kecil itu adalah neraka. Saya akan mengatakan kepada Tuhan, ‘Saya tidak ingin turun’. Itu adalah doa utama saya.

Dan di sekolah menengah saya mulai menjalin hubungan dan dalam hubungan itu adalah interaksi nyata pertama saya dengan seorang wanita. Dan saya berpikir bahwa saya telah jatuh cinta. Saya tahu bahwa itu salah dalam hati saya, tetapi kemudian saya mulai membenarkannya tetapi lalu saya mulai mengetahui bahwa saya salah.
Jadi saya bergulat dan saya dapat mengerti mengapa orang bisa menjadi apa yang kita lari dari di gereja tetapi mengatakan yang agak seperti bipolar. Anda berurusan dengan dua kepribadian yang berbeda dan saya menciptakan ‘orang ini’ di dalam diri saya dan jadi sekarang saya terjerat dengan ‘dua orang’.

Dan saya masih berusaha untuk menjadi biasa. Saya masih mencoba untuk menjadi normal tetapi saya benar-benar jatuh cinta dengan wanita itu. Dan dari sana saya mengalami pertemuan, Anda tahu, saya sebenarnya sedang intim. Saya adalah seorang perawan dari pria, tetapi saya kehilangan keperawanan saya pada seorang wanita dan saya bahkan tidak tahu mengapa, karena saya dan orang ini bahkan tidak saling menyukai. Tapi kemudian tahun berikutnya kami saling mencintai dan kami sangat mencintai.

Saya mulai mengambil cara yang berbeda dan saya mulai mengambil atribut yang berbeda. Saya mulai mencuri seperti dia. Saya mulai berbohong seperti dia. Saya mulai minum seperti dia. Saya mulai merokok seperti dia. Saya mulai seperti dia ke titik di mana saya berkata, kau tahu, saya bau seperti dirimu.

Karena itulah sedekat itulah kami mulai dan kami mulai bermain rumah. Saya akan berada di ruang bawah tanahnya, dia akan pergi bekerja. Saya akan berada di tempat tidur dan ketika kami sudah menjadi intim, saya hanya merasakan kehadiran yang begitu jahat yang saya tahu itu bukan Tuhan, dan terang itu akan benar-benar padam.

Dan saya akan berbaring di tempat tidur itu dan saya akan takut akan hidup saya tetapi saya tidak bisa berhenti melakukan apa yang saya lakukan. Saya merasakan kehadiran iblis, tetapi saya masih tidak dapat berubah karena saya sangat cinta.

Lebih lanjut setelah lulus dari sekolah menengah, saya masuk ke perguruan tinggi dan menjadi lebih buruk daripada menjadi lebih baik. Saya akhirnya menerima cincin ke saat di mana jika bukan karena Tuhan, saya berada di Arizona menikah dengan seorang wanita, karena saya mulai menerima bahwa ini adalah hidup saya.

Dan dalam pikiranku, saya menulis surat kepada orang tuaku, meminta maaf bahwa ayahku tidak akan dapat berjalan dengan anak gadis perempuannya di lorong gereja ke seorang pria, meminta maaf bahwa ibu saya tidak akan pernah menjadi nenek karena saya jatuh cinta dengan seorang wanita. Tidak mungkin saya dapat memiliki anak dari hubungan itu.

Jadi dari sana terjadi sesuatu yang berguncang. Saya mulai lebih sadar akan Tuhan. Saya mulai lebih takut pada Neraka. Saya ketakutan. Saya selalu, rasanya seperti saya selalu kedinginan, karena sekarang saya di tempat ini saya menyadari bahwa saya tidak memiliki kehidupan.

Saya adalah seorang wanita mati yang berjalan. Dan jadi kami mulai menarik saya lebih jauh dan lebih jauh. Dan wanita lain melangkah di dalam hidupku dan hal tentang gaya hidup itu adalah bahwa semakin dalam Anda pergi semakin buruk yang Anda dapatkan.

Tidak menjadi lebih baik. Sepertinya ini menyenangkan. Sepertinya orang-orang bahagia, tetapi Anda benar-benar menjadi lebih buruk. Tidak ada cinta sejati dan itu adalah jalan yang patah hati, kekecewaan dan akhirnya bunuh diri, tetapi kutukan selamanya.

Dan bersama wanita ini dan berada di kampus hidupku berubah menjadi buruk. Saya benar-benar gila. Saya keluar kepada orang-orang berpikir bahwa saya melakukan sesuatu yang baik. Saya mengatakan kepada mereka saya gay. Saya mulai merasa bangga dan menerimanya, inilah saya. Tetapi Tuhan tidak mengijinkan saya untuk melangkah terlalu jauh.

Dan kemudian suatu hari saya berbaring dan saya kembali ke Marvin South. Dia melihat yang terbaik dalam diriku. Dan kemudian saya membuat keputusan. Saya berkata, ‘Tuhan, saya harus diselamatkan. Saya harus diselamatkan, karena hidupku berantakan. Saya ingin bunuh diri. Saya menjalani kehidupan ganda. Saya memasukkan orang ke rumah ibuku. Saya tidak hormat. Saya menyukai wanita. Saya rusak. Saya harus mendapatkan keselamatkan. Saya harus melepaskan hal ini. Sulit untuk membiarkannya pergi tapi saya harus membiarkan ini pergi dan harus.’

Setiap kali saya bertanya mengapa ini terjadi. Satu-satunya hal yang akan muncul di benak saya adalah doa itu. Itulah satu-satunya hal yang terus muncul di benak saya adalah saya berkata, ‘Saya lelah.’

Dan hari Sabtu itu saya terjaga sepanjang malam karena saya bersemangat. Saya merasakannya. Saya bersemangat. Saya berkata, ‘Yah … Ketika mereka membuka pintu gereja mereka, saya akan ke sana.’ Saya bersemangat. Saya sangat bersemangat sehingga saya benar-benar terjaga sampai sekitar jam 6.00 pagi dan tanpa jam alarm, saya bangun jam 8.00 pagi.

Saya terbangun seperti saya telah tidur selama 4-8 jam. Sesuatu terjadi padaku. Sesuatu sedang terjadi. Sesuatu … Itu adalah perubahan. Sesuatu sedang terjadi dan saya bangun, saya bertanya kepada teman saya, berkata, ‘Jam berapa gereja dimulai?’ Dia mengatakan jam 9. Dia memberi saya waktu yang salah, jadi saya masuk tepat ketika pendeta membuka pintu gereja. Dan saya mendengar sedikit dari akhir khotbah sampai pada titik di mana saya bahkan tidak tahu apa yang dia khotbahkan.

Yang saya tahu adalah bahwa jendela-jendela terbuka, pintu-pintu itu terbuka untuk saya. Dan ketika saya berjalan, ketika dia membuka pintu dan berkata, ‘Apakah ada seseorang yang ingin diselamatkan dan menyerahkan hidupnya kepada Yesus?’

Yang saya tahu adalah bahwa tubuh saya terangkat. Dan tubuh saya berubah seolah-olah seseorang sedang menginstruksikan saya bagaimana untuk bangkit dan bagaimana cara berbalik dan kaki saya bergerak … bergerak.

Itu berjalan jauh karena saya duduk di sisi gereja, tetapi tubuh saya … Saya hanya tahu dan saya bangun dan berjalan berkeliling dan saya berhasil mencapai depan gereja dan saya baru saja putus asa.

Dan dari sana hidupku tidak pernah sama. Hal-hal telah datang pada saya. Segala sesuatu telah saya coba, tetapi ketika saya mengatakan bahwa Tuhan memberikan, maka Dia memberikan.

Dan itu bukan pembebasan palsu. Dia benar-benar mengambil keinginan dan rasa dari mulutku ke titik di mana Dia bisa memberi kasih sayang alami. Dan itulah bagaimana saya tahu bahwa ketika Anda berada di dalam Kristus, hal-hal lama telah berlalu dan semua hal menjadi baru.

Dia mengasihani saya. Saya duduk di sana. Dia tidak perlu mengatakan apa-apa, tetapi sekarang saya tahu pasti bahwa itu bukan kehendak-Nya bahwa manusia binasa, tetapi ada orang-orang yang datang untuk bertobat.

Dan sama sekali tidak ada tempat di mana Tuhan tidak akan mencapai Anda. Jika saya tahu bahwa dia mengasihani saya di klub dengan minuman di tangan saya dan mengatakan kepada saya bahwa ini bukan siapa saya, saya tahu pasti bahwa siapa pun yang mempraktekkan gaya hidup itu dapat keluar dan tidak takut akan hal itu. Mereka tidak akan menyukai lawan jenis. Itu hal lain yang membuat saya terkunci.

Saya takut pada saat itu karena saya tidak menyukai saya dalam hal itu. Saya tidak akan menyukai saya tetapi Tuhan mengembalikan kasih sayang alami itu kembali ke dalam diri saya, sehingga saat di mana ketika saya melihat seorang wanita, itu adalah saudara perempuan saya dan hanya itu, itu saja, tidak ada keinginan.

Jadi saya tahu bahwa Anda benar-benar dapat dibebaskan dari gaya hidup lesbianisme. Anda dapat dibebaskan dari gaya hidup homoseksualitas. Anda dapat dibebaskan dari penyimpangan, tidak peduli apa yang terjadi, bahkan jika Anda berurusan dengan pasangan heteroseksual.

Dan ketika Anda tidak bisa berhenti berhubungan seks, ketika Anda tidak bisa berhenti melihat pornografi, Ketika Anda tidak bisa berhenti menjadi apa yang Anda pikirkan adalah Anda. Anda bisa berhenti karena itu bukan siapa Anda sebenarnya.

Dan saya tahu dari pengalaman bahwa bukan hanya Dia membawa saya keluar dari gaya hidup menjadi lesbian, tetapi itu membuat saya terpikat dan menaruh kata-kata-Nya di mulut saya untuk mengkhotbahkan Injil. Dan itulah bagaimana saya tahu bahwa ada tujuan yang melekat pada siapa pun, tidak peduli seberapa jauh seseorang berpikir bahwa mereka tidak peduli, seberapa dalam di mana pun Anda berada, bahkan jika Anda berada di penjara, jika panggilan itu melekat pada kehidupan Anda.

Anda akan menyerah karena ada tujuan dan ada kapal lain untuk Anda, untuk dicurahkan untuk menawarkan kemuliaan Tuhan, untuk mengetahui bahwa Dia baik. Dan ini adalah kesaksian kemenangan bahwa homoseksualitas tidak harus menjadi identitas Anda, tidak peduli dimanapun Anda berada, tidak peduli seberapa dalam … Tuhan dapat membawa Anda jauh dari hal itu.

Tidak ada yang namanya gay dan menjadi suci. Tidak ada hal seperti itu. Tidak ada yang namanya gay suci, tetapi Anda tidak melakukannya. Tidak ada yang namanya penipuan. Tuhan akan membawa Anda dan benar-benar membersihkan Anda dan mengeluarkannya dari diri Anda, karena itulah yang Dia inginkan agar Anda sepenuhnya dibebaskan tanpa bekas.

Jadi saya tahu jika Dia melakukannya untuk saya dan jika Dia melakukannya untuk orang lain, Dia dapat melakukannya untuk siapa saja. Dan itu adalah kebenaran dari kenyataan ini adalah bahwa Tuhan adalah pembebas untuk apa pun yang Anda hadapi, tidak peduli seberapa ketatnya, tidak peduli seberapa banyak yang Anda pikirkan.

Dia telah mengubah Anda, memberi Anda tujuan dan menaruh firman-Nya di dalam dirimu sehingga orang lain dapat diberkati.
— Demikiian kesaksian Tiara Moore


  • Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. – (Matius 7:7).
  • Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa [yang berada di Sorga], kalau tidak melalui Aku. – (Yohanes 14:6).
  • Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu. – (Yohanes 14:27).
  • Dan keselamatan tidak ada di dalam siapapun juga selain di dalam Dia, sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan.” – (Kisah Para Rasul 2:5).

Salam kasih dan persahabatan. Tetap semangat dan saling mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Tuhan Yesus memberkati. Amin.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here