Muslim Pembakar Gereja Dan Pembunuh Orang Kristen Ikut Yesus | Khalil – Mesir

0
189

Ketika ia telah menyelesaikan membaca Alkitab dan referensi silang apa yang telah dibaca dengan buku-buku Islam yang banyak, Khalil terkejut menemukan bahwa Alkitab akurat atau tidak rusak. Sebaliknya, dia kagum ajaran Alkitab tentang pengampunan dan cinta tanpa syarat, sebagaimana tercermin dalam kehidupan dan kata-kata Yesus. Dia sangat terkejut membaca bagaimana Yesus telah memperingatkan para pengikutnya tentang penganiayaan dan bagaimana, dua ribu tahun kemudian, penganiayaan yang terjadi persis seperti Yesus telah mengatakan akan terjadi.

  • Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan. (Matius 5:6).

Pria itu menjawab : “Buku ini (Alkitab) tidak pernah hilang. Bangunlah dan buka lemari kamu dan kamu akan menemukannya. Sisa kertas hasil penelitiankamu akan dikembalikan kepada kamu pada akhir minggu. ”

Berikut ini adalah salah satu kisah seorang Muslim yang dahulunya percaya Muhammad sekarang percaya kepada Isa Al-Masih. Begini ceritanya :

Kisah Khalil dari Mesir. Menemukan Jalan Terang didalam Yesus Kristus. More Than Dreams. Shallom begini kisahnya :

Khalil mulai menghafal Al Qur’an pada usia yang sangat dini dan mengembangkan apa yang disebut cinta untuk firman Allah. Saat ia tumbuh lebih tua, ia mulai membaca buku tentang Islam dan penafsiran Al Qur’an. Dengan memilah Muslim dari non-Muslim menurut ajaran Al Qur’an, ia akhirnya mempertimbangkan orang tua-nya sendiri kafir. Hal-hal kecil seperti wanita tidak mengenakan jilbab akan menjadikan dia (si wanita itu) seorang non-Muslim menurut cara ia memahami Al-Qur’an. Jika seorang pria tidak menumbuhkan janggut dia akan dianggap sebagai non-Muslim. Ia menilai orang-orang Kristen musuh terburuk dan mulai terlibat dalam serangan terhadap orang Kristen dan gereja. Kelompok Islam, yang didedikasikan untuk menggulingkan pemerintah sekuler Mesir dan instalasi pemerintah Muslim yang ketat, merekrutnya ke dalam barisan mereka, menunjuk dia sebagai pemimpin lokal. Kelompoknya terlibat dalam penculikan seorang penulis Muslim terkenal moderat yang telah berani mengkritik Kelompok Islam.

Akhirnya, pihak berwenang menangkap Khalil dan sebagian besar anggota kelompok. Dia menghabiskan dua tahun di penjara, menjalani penyiksaan, dan setelah dibebaskan meninggalkan Mesir menuju Yaman di suatu perusahaan dengan Muslim radikal lainnya. Dari dasar operasi ini, mereka terus dalam rencana mereka untuk sebuah pemberontakan bersenjata di Mesir.

Rencana mereka, bagaimanapun, ditemukan oleh otoritas lokal, banyak dari mereka yang kembali ditangkap. Kembali di Mesir mereka harus mengecilkan semua kegiatan mereka. Setelah membaca sebuah artikel di surat kabar Kairo tentang orang Kristen ditangkap di Mesir untuk dakwah, Khalil dan kelompoknya memutuskan bahwa itu adalah “masa lalu” untuk melakukan sesuatu demi Islam. Mengingat jumlah kecil mereka, namun, mereka memutuskan pertempuran mereka akan menjadi salah satu pertempuran intelektual, meneliti dan menulis buku yang membuktikan bahwa Muhammad adalah Nabi Sejati Allah, dan bahwa Alkitab orang Kristen dan Yahudi adalah teks rusak. Khalil dipilih Emirmenjadi pemimpin Kelompok Islam, untuk melakukan penelitian dan menulis buku. Ia menolak keras pada awalnya, tetapi akhirnya mengambil pekerjaan, yang ia digambarkan sebagai “hal yang paling tidak menyenangkan” yang pernah dilakukannya.

Ketika ia telah menyelesaikan membaca Alkitab dan referensi silang apa yang telah dibaca dengan buku-buku Islam yang banyak, Khalil terkejut menemukan bahwa Alkitab akurat atau tidak rusak. Sebaliknya, dia kagum ajaran Alkitab tentang pengampunan dan cinta tanpa syarat, sebagaimana tercermin dalam kehidupan dan kata-kata Yesus. Dia sangat terkejut membaca bagaimana Yesus telah memperingatkan para pengikutnya tentang penganiayaan dan bagaimana, dua ribu tahun kemudian, penganiayaan yang terjadi persis seperti Yesus telah mengatakan akan terjadi. Bacaannya dari Alkitab membantunya memahami mengapa orang Kristen di Mesir tak pernah membalas terhadap Muslim, dan mengapa itu selalu mudah bagi mereka untuk memaafkan dan melupakan. Sebanyak ia membenci membaca Alkitab, sebanyak ia jatuh cinta dengan pesan dan ajaran Alkitab.

Meskipun demikian, dia punya pekerjaan yang harus dilakukan, dan ia terus dengan tekad bulat, memilih untuk membuktikan bahwa Yesus bukanlah Tuhan dan tidak pernah disalibkan. Mempelajari Al-Qur’an untuk tujuan ini, ia mengumpulkan semua kualitas dan sifat-sifat Allah sebagai Qur’an membicarakan tentang mereka, dan kemudian mencari Alquran untuk atribut Yesus. Menurut Al-Qur’an, Allah adalah pencipta, penyembuh, provider, satu-satunya yang bisa membangkitkan orang mati untuk hidup, satu-satunya yang melakukan mujizat, satu-satunya hakim yang sempurna, dan sejenisnya. Karena terkejut, Khalil menemukan bahwa ini adalah atribut yang sama Al-Qur’an memberikan kepada Yesus (Isa).

Tumbuh keraguan sekarang membuat hidup Khalil sengsara. Dia selalu mencintai Islam dan selalu percaya bahwa satu-satunya jalan kepada Allah adalah melalui Muhammad. Tetapi jika Yesus dan Allah adalah satu, maka Khalil berpikir : “Siapakah sebenarnya Mohammed ? dan apa itu jalan ke surga?

Suatu hari, Emir datang mengunjungi Khalil di rumahnya dan menemukan semua penelitian yang telah didokumentasikan Khalil (keilahian Yesus, Al-Qur’an bukanlah firman Allah, dll). Dia tidak bisa percaya apa yang dia baca. Dia mengatakan Khalil bahwa dia akan membunuhnya jika ia berbagi ide sesat dengan setiap muslim dan bahwa ia sekarang dianggap kafir.

  • tetapi barangsiapa melakukan yang benar, ia datang kepada terang, supaya menjadi nyata, bahwa perbuatan-perbuatannya dilakukan dalam Allah.” – (Yohanes 3:21).

Khalil, bagaimanapun, tidak bisa berpaling dari keyakinan bahwa agama Kristen adalah cara yang benar. Ingin mempelajari lebih lanjut, ia memutuskan untuk bergabung dengan suatu gereja. Karena ia terkenal sebagai seorang Muslim bersemangat / radikal, tidak ada yang percaya padanya. Semua orang menolak untuk bertemu dengan dia, bahkan pendeta. Ia kecewa dan berpikir mungkin dia telah salah langkah selama ini, mungkin iman Kristen bukanlah jalan ke surga. Namun, suara dalam dirinya menyuruhnya untuk tidak melihat kepada orang-orang.

Suatu hari ketika ia mencoba untuk membuat panggilan telepon di sebuah kafe, tas – nya dicuri. Tas berisi semua makalah penelitiannya, didalamnya ada Alkitab dan kartu identitasnya. Dia takut karena segala sesuatu yang telah ditulis akan dianggap menghujat, dan tas juga berisi kartu identitasnya. Dia bergegas pulang, bermasalah dan tersiksa. Di kamarnya ia mulai bertobat atas semua yang telah ia lakukan dan berpikir bahwa Allah menghukum dia karena berani berpikir bahwa Muhammad tidak diutus oleh Allah dan bahwa Al Qur’an itu bukan firman Allah. Dia bertobat, mencuci diri, dan menarik karpet keluar untuk berdoa, tapi ia tidak bisa menekuk lutut atau membuka mulutnya untuk mengatakan satu kata Al-Qur’an. Dia duduk dan berkata, “Tuhan kau tahu bahwa aku mencintaimu, dan aku tahu bahwa kau ingin aku di jalan yang benar. Tuhan, aku tidak bisa menahan lagi. Semua yang saya lakukan, saya berusaha untuk menyenangkan Engkau. Tolong tarik saya keluar dari kegelapan ini. ”

  • Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan. – (Matius 5:6).

Malam itu, Khalil tidur dengan cara dia dengan cara tidur yang tidak dia lakukan selama bertahun-tahun. Dalam mimpi, ia melihat seorang pria, yang datang kepadanya dan mengatakan kepadanya bahwa ia adalah Orang yang Khalil cari. Khalil tidak tahu siapa orang itu. Pria itu mengatakan dia untuk melihat di dalam Kitab (Alkitab). Khalil mengatakan Kitab dan semua surat-suratnya hilang, yang menjawab orang itu, “Buku ini (Alkitab) tidak pernah hilang. Bangunlah dan buka lemari kamu dan kamu akan menemukannya. Sisa kertas hasil penelitian kamu akan dikembalikan kepada kamu pada akhir minggu. ”

Khalil terbangun dari mimpi dan membuka lemari. Alkitab berada di dalam lemari di rak. Mengetahui bahwa ia telah melihat Yesus, ia bergegas ke kamar ibunya, terbangun, dan memohon maaf padanya selama bertahun-tahun tentang kekerasan dan perlakuan buruk dari keluarga. Usahanya mencari rekonsiliasi tidak berakhir dengan keluarganya secara baik-baik. Saat matahari terbit pada pagi yang sama, Khalil turun ke jalan, menyapa teman dan orang asing dengan cara yang ramah. Khalil sekarang tidak sama dengan Khalil yang dahulu. Ia mencari pemilik bisnis Kristen yang ia dirampok, atau dianiaya, dan memohon pengampunan dari mereka.

Juga kertas dokumentasi hasil penelitian Khalil secara ajaib dikembalikan seseorang kepada Khalil pada akhir minggu itu juga.

  • Bangkitlah, menjadi teranglah, sebab terangmu datang, dan kemuliaan TUHAN terbit atasmu. – (Yesaya 60:1).

Sumber :
http://morethandreams.org/

Muslim pembakar Gereja dan pembunuh orang Kristen ikut Yesus | Khalil

Selama bulan-bulan berikutnya, Khalil tumbuh dalam keyakinan barunya, secara bertahap memenangkan kepercayaan dan kepercayaan dari orang-orang Kristen lokal dan menemukan persekutuan di gereja. Dia dibaptis dan terus berani menghadapi serangan fisik dan ancaman terhadap hidupnya, karena ia merasa bahwa tidak ada harga yang terlalu besar untuk membayar yang telah memberikan segalanya untuk Yesus.


  • janganlah takut, sebab Aku menyertai engkau, janganlah bimbang, sebab Aku ini Allahmu; Aku akan meneguhkan, bahkan akan menolong engkau; Aku akan memegang engkau dengan tangan kanan-Ku yang membawa kemenangan. (Yesaya 41:10).
  • Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa [yang berada di Sorga], kalau tidak melalui Aku. – (Yohanes 14:6).

Salam kasih dan persabahatan. Tetap semangat dan mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Tuhan kita Yeshua Hamashiach pasti memberkati. Amin.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here