Bagaimana Saya Menerima Tuhan Yesus Sebagai Juruselamat | Pinkan Mambo

1
1878

Shalom, ada sukacita ? …. Aminnnn … Siapa yang mau diberkati Tuhan Yesus selama minggu ini boleh angkat tangan …. Katakan …. Wooooo …. Halleluya. Berikan tepuk tangan yang meriah buat Tuhan Yesus. Amin… Saya lihat wajah-wajahnya sukacita banget dan ikut Tuhan Yesus itu disini luar biasa.

Terima kasih sebelumnya. Langsung perkenankan … nama saya Ibu Pinkan Mambo … Ibu-ibu tapi adik-adik ya … lebih kecil … gimana gitu …. hahaha. Dulu saya nyanyi sama Maiya Ahmad. Tahu ya ? Siapa yang tahu ? Angkat kaki … hahaha. Terus lagu-lagu aku juga kan, lagu aku sendiri … ada … “Siang dan malam …” Hayo siapa yang joget tuh ?

Kita percaya ditempat itu tidak kebetulan bisa bertemu dan bertatap muka disini ya ? Amin … Ya, saya diundang untuk bersaksi saudara … Kesaksian tentang Tuhan Yesus … terima kasih … didalam hidup saya, saya menjalani hidup berumah tangga dalam bimbingan Tuhan Yesus. Amin.

Ya, dimulai … saya seorang ibu yang anaknya udah mulai 5, suaminya baru 1, hahaha. Amin …. selalu 1 ya. Saya lagi hamil dua minggu lagi udah kelahiran ya. Ini anak yang kelima. Banyak ya …. ? Maunya 20 tapi bolehnya 5, suami bilang 5 aja, kaya kelinci ya, hahaha. Kaya kelinci mah saya sukanya. Saya ibu gembala juga. Kita ada gereja ya baru merintis, kita ada 12 orang. Sama suami juga kita berdua gembalain. Persekutuan doa ada 50-an orang ya.

Ya, saya mau bersaksi begitu dahsyatnya … “Tuhan Yesus baik. Sungguh amat baik. Untuk selama-lamanya.” Ya, itu … yang percaya … udah luar biasa mengalami kebaikan Tuhan.

Saya mau cerita dari 7 tahun yang lalu, saudara. Gimana sih sampai saya kok akhirnya menang, jadi lebih dari pemenang. Sampai sekarang itu saya lompat-lompat kalau mendengar Firman Tuhan. Saya luar biasa. Tapi dulu saya nggak ngerti ya, Firman Tuhan itu seperti apa. Saya mau bersaksi gimana hidup saya diangkat Tuhan ya jadi dahsyat. Amin.

Dulu 7 tahun yang lalu saya artis, banyak uang ya, lumayan. Terus juga ada rumah, fans-nya banyak ya, di Indonesia, naik turun pesawat. Hidup mewah lah ya, kalau penyanyi gitu ya. Uangnya banyak dan mestinya udah lebih dari cukup. Tapi saya itu, hidupnya sering mau bunuh diri juga, stress pokoknya. Kenapa saya mau bunuh diri ? Karena hidup saya bikin dosa ya, seperti Dugem, narkoba, hidupnya nggak bener, trus sombong begitu ya. Pokoknya saya bikin dosa terus deh setiap hari.

Jadi saya itu maunya mati, gitu ya. Tapi nggak mati-mati, hidup tapi mati, gitu. Kenapa mati ? Karena bikin dosa terus. Kemudian ada orang Kristen, seorang ibu-ibu. Dia bilang, ‘Kalau ada orang stress, apa yang harus dilakukan ? Dia harus mencari Tuhan dalam hidupnya setiap hari.’ Sebelum itu saya mencari Tuhan terus. Dimanapun saya berada, saya tanya tuhan, “Tuhan. Siapa Tuhan yang bener ? Datang deh ama aku.” Dan akhirnya bangun tidur, ada teman yang kirim gambar Tuhan Yesus. Saya anggap itu jawaban dari Tuhan sendiri. Amin …

Dan biasanya saya bisa bayar rumah, kali ini tidak dapat membayar cicilan rumah, banyak deh nilainya, berapa juta gitu. Tiba-tiba saya punya ide, gitu, “Tuhan Yesus, kalau Engkau Tuhan … tolong bantu bayarin rumah saya dong.” Dan cuma 1 menit saja saya dapat uang, teman saya kasih uang sama persis dengan jumlah uang yang harus saya bayar. Yah … Tepuk tangan buat Tuhan Yesus. Ya, terus saya ditunjukkin bahwa Isa Almasih adalah jalan yang lurus dan janganlah ragu-ragu, ikutlah Aku. Saya juga dari ‘seberang sungai Ciliwung’ saudara-saudara … hahaha. Saya dari seberang, bukan orang Kristen dulunya.

Akhirnya, singkat cerita saya menyerah dan selalu bertanya kepada Tuhan. Kemudian 7 tahun yang lalu saya menerima Yesus adalah Tuhan saya satu-satunya. Amin. Halleluya. Terus abis itu saya belajar hidup kudus, nggak bohong-bohong lagi, nggak mau dugem-dugem lagi, nggak mau berbuat dosa, sombong, minum minuman keras, nggak mau lagi. Pokoknya semua dosa-dosa saya tinggalin, gitu. Karena ada FirmanNya yang pendeta katakan, ‘Apapun yang engkau minta akan diberikan. Terus doa orang benar itu besar kuasanya.’ Amin. Gimana saya mau bener gitu ya kalau mau doa maunya ‘Tuhan jawab apa gak jawab sih.’ Gitu ya. Makanya saya sudah jadi orang Kristen gitu tapi kayaknya kok doa gak dijawab ya ? Ya iyalah nggak kudus gitu hidupnya, gak mau tinggalin dosa-dosa. Katanya orang Kristen tapi gak mau tinggalin dosa-dosa. Itu saya dulu.

Akhirnya saya bayar harga. Saya tinggalin semua dosa-dosa. Saya pengin gimana sih hidup kudus itu ? Hidup yang tanpa dosa itu gimana sih ? Gampang-gampang susah ya. Gampang kalau ada kemauan. Akhirnya ya bisa tuh. Seorang Pinkan yang bandel, maksudnya kayaknya orangnya bebal juga ya kalau dikasih tahu, akhirnya saya bilang sama Tuhan, ‘Tuhan, saya udah kudus. Saya pengin sesuatu tapi …’ Soal FirmanNya yang mengatakan ‘Mintalah apa saja. Doa orang benar besar kuasanya.’ Akhirnya saya bilang, ‘Tuhan saya mau pindah ke Amerika. Saya mau menjadi penyanyi internasional. Lebih terkenal daripada Gerry.’ Nah, itu bagi Tuhan tidak ada yang mustahil.

Akhirnya benar saudara, 2 hari kemudian. Rasanya ke Singapura itu sudah jauh banget bagi saya. Tapi ternyata bagi Tuhan itu gak ada yang mustahil. Tiba-tiba saya nyampe ke Amerika. Dan udah bolak-balik 3 kali kesana ya. Akhirnya bawa baju dan pindah kesana. Berapa tahun yang lalu ya? Pokoknya sekitar 4-5 tahun yang lalu saya pindah kesana, bawa keluarga saya, anak-anak saya. Dan akhirnya pas lagi kesana. Saya udah kerja, udah jadi penyanyi di Amerika, ya. Dan kerjaan saya udah oke disana, gitu.

Benar kata Tuhan, bagi Tuhan itu tidak ada yang mustahil. Amin. Dan pas pagi-pagi saya baca Alkitab, Tuhan bilang, ‘Pinkan, jangan cari uang, jangan cari terkenal.’ Tuhan bilang, ‘Jangan cari terkenal, gitu ya.’ Tetapi Matius 6:33, Tuhan mau kita cari dahulu Kerajaan Allah, maka semuanya akan ditambahkan kepadamu. Jadi jangan cari uang terus tiap hari, jadi nomer satu didalam hidup kita, ya. Jadi kita cari Tuhan terus. Amin. Akhirnya saya tanya, ‘Tuhan mau apa. gitu ya. Cari kerajaan Allah.’ Tuhan bilang, ‘Pinkan pulang ke Indonesia, buat Tuhan jadikan untuk menjala manusia.’ Amin.

Dan akhirnya saya pulang ke Indonesia. Terus saya jadi militan gitu ya. Ada mbak lagi mijit saya, maka saya Injilin, ‘Mbak, Tuhan Yesus baik. Saya udah diubahkan, saya udah dibabtis.’ Gitu. Terus, ya belasan orang, ya musisi segala macem. Terus papa saya sendiri dari seberang juga. Dan janji Tuhan digenapi. Akhirnya papa saya bisa lompat-lompat kaya spiderman, gitu. Pokoknya punya obo-obo ya. Terus … 3 hari katanya, gua mau mati ya … dah … Terus kita nyanyi-nyanyi, akhirnya dia nggak mati-mati tuh sampai sekarang. Dia malah makin … naik motor ke … Tangerang – Bogor … muter-muter. Oh pokoknya kuat banget ya, papa saya ya. Kita doain, dan akhirnya dia terima Tuhan Yesus juga ya. Dan juga nenek saya terima Yesus umur 90 tahun. Akhirnya nenek saya terima Tuhan Yesus juga, terus dibaptis ya. Terus banyak orang yang lainnya. Semua itu saya grogi kalau nginjilin orang, Maksudnya, saya bisa nggak ya. Kadang dipelototin, kadang diusir, kadang diomelin, tapi saya sih nbableg aja, pokoknya ikut Firman Tuhan aja deh, gitu ya. Nanti kan mahkota saya banyak, hahaha. Amin.

Ya, semua itu bukan karena saya kuat, tapi saya mau aja deh, gitu ya. Walaupun berani gak berani, intinya luar biasa. Maksudnya, lumayan udah bisa menginjilin orang. Tiba-tiba saya juga dipakai menjadi Worship Leader, kadang-kadang menjadi pekerja gereja juga. Kita digembalain di Tangerang satu tahun sama pak gembala saya dulu. Dan pas lagi saya dipakai Tuhan, saya hampir tiap hari dipakai Tuhan, 3-4 tahun yang lalu itu, waktu tiba di Indonesia. Saya dipakai di Indonesia itu, terbang (naik pesawat), kasih kesaksian, gitu. Tuhan pakai saya hampir tiap hari untuk kesaksian. Amin, selama 3 tahun. Saya sempat kawatir begitu, pelayanan. Tapi Tuhan bilang, burung di udara saja diberi makan. Bukankah engkau lebih berarti daripada burung-burung itu. Dan hidup ini bukan tentang makanan dan minuman, tetapi Tuhan bilang, sister and bro, hidup ini bukan ngumpulin uang 2-5 juta sebulan, hidup cari aman begitu. Tapi Tuhan bilang waktu kita cari Kerajaan Allah setiap hari, maka semuanya, berkat itu harusnya kejar aku. Amin.

Jadi saya mengalami itu semua, saudara. Saya dikejar berkat, itu saya aminkan. Saya udah ikutin Firman Tuhan, udah digembalain juga. Lumayan dahsyat. Dan … eh, Tuhan Yesus itu nggak selesai-selesainya gitu, dan saya mengalami nomer 4 itu peremukan didalam hidup saya, proses peremukan. Nah itu sakit rasanya. Saya sempat ngeluh sama Tuhan, kenapa sih terjadi didalam hidup saya, gitu ya. Saya diijinkan Tuhan, biasanya rumahnya bisa tingkat lha ya, naik turun, pakai mbak, ada sopir, gitu ya. Tapi kali ini tu, rumah saya itu, dua langkah kekiri ke kamar mandi, dua langkah ke kanan ke ruang tamu. Dua langkah ke belakang ke kamar mandi. Jadi semuanya itu, rumah dua tiga langkah. Amin.

Dan saya diijinkan di rumah ini suatu malam tidak ada makanan. ‘Mami, saya mau makan.’ .. ‘Ya, sabar ya.’ Padahal tadi udah pelayanan dari siang ya, tapi saya tahu di rumah juga tidak ada makanan. Tapi saya percaya satu hal, bahwa Tuhan itu nggak bakalan terus meninggalkan saya. Dan akhirnya, kita berdoa, kita puasa. Dan besok paginya Tuhan kasih berkat tepat jam 11 pagi waktu kita buka puasa. Tepuk tangan buat Tuhan Yesus. Kita berdoa aja, pasti Tuhan menjawab doa kita. Amin.

Terus waktu jalan ke pasar, bawa kereta dorong itu, kereta yang bolong-bolong itu. Saya beli tempe, beda dua minggu pindah ke tukang tempe sebelahnya. Aku suka banget sama tempe, besok saya ganti kangkung, hahaha. Memang Tuhan ijinkan semua itu terjadi.

Saya mengalami itu. Saya bayar harga banget. Ikut Firman Tuhan itu, kadang Tuhan meremukkan kita, kalau jadi artis nggak, foto-foto … hai hai hai … gitu kan ya. Tapi ini jadi keset ya. Ya Tuhan mau ijinkan kita diremukkin, dihabisin semuanya. Jadi kita rasa cuma Tuhan Yesus yang paling baik didalam hidup kita. Amin. Bukan uang, bukan orang kaya, yang baik itu cuma Tuhan Yesus. Amin.

Dulu aku itu orangnya juga tukang cemburuan. Suami saya itu baik orangnya gitu ya, tapi saya jadi cewek itu cemburuan, gitu ya. Cewek-cewek suka kepo ya, hahaha. Jadi kalau gembala bilang itu pegang tangan kanan untuk Tuhan Yesus, halleluya, di panggung. Pelayan Tuhan di gereja bilang … ‘Helleluya’, gitu ya. Saya juga gitu, kalau kotbah … Kita bisa bilang ‘Halleluya,’ di gereja, gampang banget. Tapi apakah setelah selesai turun panggung, hidup kita sama gak dengan yang kita kotbah-in. Apakah sama gitu ya. Dan bener juga Tuhan ya, waktu itu 3-4 tahun yang lalu. Saya bayar harga banget. Saya udah jadi WL, udah kesaksian, ‘Helleluya’, wah pokoknya udah sampe keringatan, gitu ya, nyanyi-nyanyi. Tapi hidup saya itu, saya masih cemburuan, saya masih suka lihat-lihat hp suami. Sehari bisa 50 kali sampai matanya jereng, gitu ya. Goreng ayam juga gosong. Jadi itu ya bodohnya manusia. Udah percaya Tuhan tapi masih kepo, gitu ya.

Emang iblis datang untuk mencuri, membunuh dan membinasakan. Datang itu pelan-pelan, tapi kalau diterus-terusin bisa bunuh-bunuhan lho, bisa mati lho. Gara-gara cuma kepo. Tapi yang jelas saya bayar harga, Tuhan, saya sadar manusia itu banyak mengecewakan kita, banyak yang bikin kita nangis, banyak yang bilang kita bodoh. Banyak bilang kamu nggak mampu, tapi hanya satu sosok yang tidak pernah buat kita menangis, yaitu Tuhan Yesus. Halleluya.

Jadi saya bilang, ‘Bodo amat, ngikutin kepo.’ Saya bilang, saya mau pegang Tuhan semuanya, 100%. Saya serahin suami saya ke Tuhan Yesus. Karena dia uadah baik banget. Jadi saya bilang sama Tuhan YEsus, nyatanya apa ? Waktu kita serahin, bukan istri jagain suami melainkan Tuhan Yesus. Tuhan itu bukan cuma bikin tetap baik, tapi Tuhan bikin luar biasa. Tuhan jadikan hamba Tuhan, jadi melayani, tepuk tangan buat Tuhan Yesus. Amin. Waktu itu kita juga ada persekutuan doa kecil, di rumah saya, yang 2×2 itu. Buat makanannya 100 ribu hari ini, buat doa juga, ah bingung yang mana nih ? Terus ada lutut ketemu lutut, berdoa. Ada kompor, hampir rambut saya kesumut kompor.

Saya ada juga mobil, mobil mujizat, mobil iman. Saya tidak punya bapak, tapi saya cuma punya iman yang besar, saudara. Amin. Ada mobil juga mobil mujizat juga. Mobil itu bensinnya abis, tapi saya harus pindahin makanan dari apartemen ke rumah, rumah doa-lah, gitu ya. Dan setan bilang gitu, manusia-manusia bilang, ‘Lu bodoh amat sih, lu gak ada tampang buat pendeta. Lu gak ada tampang hamba Tuhan, bodoh. Orang tuanya broken home. Orang miskin, orang gak punya. Apa segala macem. Hidup lu aja susah jadi orang Kristen,’ Gitu ya. ‘Masak mau bikin doa, mau senangin orang. Bikin makanan, masak, susah-susah.’ Tapi, saya bilang, saya ingat semua perkataan yang membuat mundur kita, ‘Kamu bodoh, kamu gak mampu …’ Itu adalah perkataan dari iblis. Iblis datang untuk mencuri, membinasakan. Tapi saya bilang Tuhan Yesus, dari lubuk hati saya, maju terus, Tuhan akan menyertai kamu dan membawamu, mengangkatmu menjadi kemenangan didalam hidup kita.

Aku tetap maju, aku tetap doa. Sampai sekarang banyak mujizat aku lihat. Aku bayar harga sekarang,

Tempat kita itu gratis saudara, tempat itu di Mall. Korden, sound system itu, segalanya, Tuhan kirimkan, saudara. Tepuk tangan buat Tuhan Yesus. Di mulut kita juga punya kuasa, dahulu, 3-4 tahun yang lalu sampai detik ini, saudara, saya itu nggak punya apa-apa. Tapi saya anak Raja. Saya tahu saya punya Tuhan yang dahsyat.

Saya itu punya iman yang luar biasa. Maksudnya, semua karena Tuhan ya yang berikan kita. Tuhan yang hebat, bukan saya yang hebat. Terus saya bilang sama ke ‘susu’, nanti kamu datang sendiri ke rumah saya. Eee, tiba-tiba tiga langkah, ini cerita nyata, ditelepon pendeta, saya mau dikasih susu ibu hamil, mau rasa apa katanya. Dan akhirnya susu dan teman-temannya nyampe ke rumah saya. Halleluya.

Ada roti babi … babinya jangan lihat saya dong gitu ya… hahaha. Saya pingin roti babi, babinya datang sendiri, gitu ya, ke rumah saya. Jam ini masih di tangan saya. Saya pengin jam orang kasih saya jam. Saya pengin baju ini, orang kasih saya. Didalam hidup saya itu, luar biasa.

Nah, aku sering dipanggil kesaksian gitu ya, ke Palembang, ke gereja, tapi selalu iblis itu menggoda. Tiba-tiba ada panggilan show, ada job ya, 5 job. Lumayan ya. Kalau buat beli soto itu bisa berenang kali ya, kakinya … hahaha. Tapi saya bilang saya kerja buat Tuhan, masa Tuhan nggak kasih makan saya. Masa batalin gerejanya gara-gara show ya.

Saya tetap mental-in show-show itu dan tetap ke gereja. Akhirnya selama 3 tahun itu sampai detik ini Tuhan pakai saya, kesaksian, kotbah, apapun saudara. Hidup saya bukannya jadi tambah turun, bukannya menjadi tambah miskin, tapi Tuhan angkat saya. Hidup saya jadi naik, jadi kepala. Dan semuanya itu lebih dahsyat dari apa yang saya cari dari kekuatan saya sendiri.

Ini Tuhan kasih didalam hidup saya. Kalau kita mau bayar harga. Waktu anak saya yang keempat mau kelahiran, papanya, semua teman-teman, tawarin ke bidan, karena bidan itu murah ya. Tapi suami saya bilang, lagi mules-mules, saya dibawa ke … mami, masuk aja ke rumah sakit Mayapada Internasional. Wah ya, alias 20 juta saudara. VIP, nggak kelas 3,3. Langsung ke VIP. Saya bilang, ‘Yah, ke bidan aja susah ya, ini ke VIP ya.’ Tapi saya … ‘Oh ya, iman … oke … oke. Pakai Iman, Oke…’ Saya ikutin aja.

Saya masuk VIP, tiba-tiba … sebelum Chara lahir, kita berdoa dulu ya, sebelum bayinya keluar. Kita berdoa dulu, dokternya bilang … karena … kamu hamba Tuhan ya. Jadi saya kasih gratis. Jadi semuanya dokter kasih gratis. Tepuk tangan buat Tuhan Yesus.

Waktu itu, Chara, dibawa kemana-mana ya, Kalimantan, ke hutan-hutan ya, mami saya bilang, ‘Bodo amat sih, anak dibawa ke hutan-hutan, banyak nyamuk, banyak dukun santet lho.’ Pendetanya bisa ditusuk, begini lho. Setan-setan itu maju lho. Tapi malam itu yang buta melihat, yang lumpuh berjalan.

Akhirnya dia dibawa ke rumah sakit, makin sakit. Wah, ini nggak lucu ni kalau anak saya dipanggil Tuhan. Saya nggak kuat kali ya. Mana lucu banget gitu ya. Dan akhirnya saya cuma nyanyi, ‘Hanya kau Tuhan di hidupku. KuasaMu sanggup menyembuhkan. Jiwakupun berserah hanya kepadaMu, Yesus Kaulah segalanya. Kar’na salibMu kuhidup. Karna salibMu aku menang. Engkau yang berkuasa sanggup n’tuk melakukan mujizatMu. … Di anakku.’

Suamiku cabut infusnya saat panas, gak ada harapan. Cabut, dikasih minyak urapan, nyanyi saudara … Dan apa yang terjadi ? Kesembuhan terjadi.

‘Allah sanggup melakukan segala perkara. Dulu, sekarang dan selamanya. KuasaNya tidak berubah.’ Amin… Tepuk tangan buat Tuhan Yesus.

Kesaksian itu bukan merupakan sesuatu yang memalukan dalam hidup saya. Ternyata rencana Tuhan meremukkan saya, saya jadi emas. Saya jadi lebih kuat. Amin.

Apapun masalah kita, andalkan Yesus. Masuk kamar, doa. Katakan di mulut, saya sembuh. Dan semuanya terjadi sesuai dengan perkataan saya, saya diberkati. Saya jadi kepala bukan jadi ekor. Saya dahsyat.

Aku nggak butuh dipuji-puji manusia. Manusia bisa membuat kita menangis. Manusia selalu menyakiti kita. Tapi Yesus tidak pernah mengecewakan. Dialah Tuhan yang dahsyat.


“Selidiki Aku”

Selidiki aku, lihat hatiku
Apakah ku sungguh mengasihiMu Yesus
Kau yang Maha tahu
Dan menilai hidupku
Tak ada yang tersembunyi bagiMu

Reff :
T’lah kulihat kebaikanMu
Yang tak pernah habis dihidupku
Kuberjuang sampai akhirnya
Kau dapati aku tetap setia


Tepuk tangan buat Tuhan Yesus.


  • Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku. – (Filipi 4:13).
  • Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa [yang berada di Sorga], kalau tidak melalui Aku. – (Yohanes 14:6).

Salam kasih dan persahabatan. Tetap semangat dan salam kompak selalu. Tetap mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Tuhan Yesus pasti memberkati. Amin.

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here