Adillah (ex Muslimah Malaysia) Percaya Yesus Tuhan dan Juruselamat

0
348

Inilah hari yang dijadikan TUHAN, marilah kita bersorak-sorak dan bersukacita karenanya! – Mazmur 118:24. Anda baru saja membaca salah satu ayat favorit saya di Alkitab. Saya merenungkan setiap hari sejak hari pertama saya mengenal Tuhan, Allah saya yang hidup. Siapa gerangan ada padaku di sorga selain Engkau? Selain Engkau tidak ada yang kuingini di bumi. – Mazmur 73:75

Adillah – Kisah ex Muslim Malaysia percaya Yesus Tuhan dan Juruselamat. Adillah – How a Muslim from Malaysia Found Christ. Adillah tell her story. Shallom, begini kisahnya :

Terima kasih Ayah dan Ibu

Saya lahir di Malaysia dari keluarga Melayu. Bungsu dari lima bersaudara, orang tua saya memberikan kepada saya yang terbaik dari semua kemampuan mereka, mengajar saya ajaran Islam yang benar dari usia dini, dan cara-cara yang tepat untuk hidup sebagai seorang Muslim. Setiap hari saya bersyukur kepada Tuhan bagi orang tua saya, terutama ibu saya yang dengan cinta dan daya tahan merawat saya, mengajari saya dan memberikan semua kebutuhan saya. Mereka melakukan pekerjaan yang baik dengan membesarkan saya, dan menanamkan dalam diri saya pengetahuan tentang Allah, dan bahwa ada Tuhan kepada siapa saya bertanggung jawab untuk semua tindakan dan keputusan saya.

Saya selalu berusaha untuk berbuat baik

Semasa bertumbuh, saya mencoba untuk memenuhi semua kewajiban saya sebagai seorang Muslim. Saya diajarkan bahwa saya bertanggung jawab kepada Allah untuk melakukan apa yang Ia katakan dan tidak, yang mengacu kepada semua aturan dan ajaran Islam. Dengan tidak mematuhi salah satu peraturan Allah, akan menjadi dosa. Jadi saya mencoba untuk berbuat baik. Saya berdoa lima kali sehari; Saya membaca Quran, berpuasa dan sebagainya. Namun jauh di dalam hati saya, saya tahu tidak ada yang bisa saya lakukan untuk mencapai standar tinggi kekudusan.

Bahkan sedikit dosa menyinggung Allah

Semua Muslim akan setuju dengan saya bahwa Allah itu suci. Tidak ada satu dosapun di dalam Dia dan Dia tidak senang dalam dosa. Jadi pertanyaan saya kepada saudara/i teman saya adalah: bagaimana engkau dapat membersihkan diri dari dosa-dosa kamua untuk bertemu dengan Allah yang kudus ini? Tuhan tidak hanya tersinggung dengan dosa-dosa besar. Sebagai Muslim kita diajarkan bahwa bahkan ‘sedikit’ dosa seperti bergosip, menceritakan kebohongan, tidak membaca Quran dengan baik, atau bahkan berpikir pikiran buruk adalah sangat bertentangan [menyinggung] dengan Allah.

Bagaimana saya yakin saya bersih dihadapan Tuhan ?

Apa yang bisa kita lakukan untuk menjadi bersih? Anda mungkin mengatakan hanya mencoba yang terbaik. Tapi Tuhan adalah suci dan kami orang kotor dengan dosa. Jadi apa itu? Pertanyaan ini selalu di pikiran saya dan hati saya bahkan ketika di luar saya tampaknya terlihat seperti Muslim lainnya dengan jilbab saya dan ritual sehari-hari saya.

Meninggalkan Malaysia untuk belajar

Ketika saya masih berusia 18 tahun, saya meninggalkan Malaysia untuk belajar di luar negeri. Meskipun saya jauh dari rumah dan jauh dari keluarga saya dan jauh dari masyarakat, saya masih memenuhi tanggung jawab saya sebagai seorang Muslim. Saya tahu Tuhan masih memperhatikan di mana pun aku berada. Saya bangga menjadi seorang Muslim dan saya tidak berani untuk meninggalkan semua ajaran dan doa yang tertanam dalam diri saya sejak usia dini saya.

Tetap kuatir mengenai dosa-dosaku

Namun, ada keyakinan dosa saya semakin berat membebani hatiku. Saya menyadari bahwa jika saya mati, saya harus bertemu dengan Allah sendiri. Saya harus menjawab kepada-Nya sendiri. Tidak ada keluarga saya dan negara saya bisa lakukan untuk saya untuk membantu saya menghadapi Allah.

Apa yang akan saya lakukan dengan tas dosa saya ketika saya bertemu denganNya? Bagaimana jika yang terbaik tidak cukup baik? Dan mengapa hal itu dikatakan dalam Surah Al Fatihah yang saya harus katakan setidaknya 5 kali sehari: ‘Memimpin saya ke jalan yang lurus? “Jika Islam bukanlah jalan yang benar, apa itu jalan yang benar? Saya telah melihat Buddha dan Hindu. Mereka adalah agama penyembah berhala.

Mencari kebenaran

Tapi bagaimana tentang agama Kristen? Apakah mereka penyembah berhala juga? Apa yang ada dalam Alkitab? Ada beberapa hal dalam diri saya yang membutuhkan untuk menemukan jawaban. Tetapi pada saat yang sama saya coba hilangkan karena aku sangat takut menjadi murtad yang akan pasti dilempar ke neraka.

Namun, seorang teman saya, yang adalah seorang Kristen (pengikut Kristus), mengatakan kepada saya bahwa orang Kristen tidak menyembah berhala atau menggunakan benda-benda dalam ibadah mereka. Akan tetapi orang-orang yang beragama Katolik Roma mungkin penyembah berhala tapi Kristen tidak. Teman saya memberi saya sebuah Alkitab untuk dibaca dan saya mulai membaca Perjanjian Baru.

Takut membaca Alkitab

Menjadi seorang Muslim, aku takut untuk membaca Alkitab. Saya telah diajarkan dan diperingatkan dengan jelas untuk menjauh dan jangan membacanya. Namun teman saya menantang saya mengatakan: “Jika Islam benar-benar agama benar mengapa kamu begitu takut membaca Alkitab” Saya setuju. Ibuku selalu mengajarkan saya bahwa kebenaran akan selalu terungkap, jadi aku sendiri harus selalu mengatakan kebenaran.

Saya mulai membaca Alkitab dengan hati yang mempunyai keinginan mencari kebenaran. Jadi teman-teman Muslim saya, saya menanyakan kepadamu pertanyaan yang sama: “Jika Islam adalah kebenaran, mengapa kamu takut membaca Alkitab” Alkitab mengatakan: “Dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu.” (Yohanes 8:32) Ya temanku, kebenaran akan membebaskan kamu.

Saya menemukan jawaban atas pertanyaan saya di dalam Alkitab. Mengapa saya berdosa terus bahkan ketika saya berusaha keras untuk tidak? Alkitab mengatakan kepada saya itu karena saya dilahirkan sebagai orang berdosa. “Karena semua orang telah berbuat dosa dan kehilangan kemuliaan Allah.” (Roma 3:23).

Mengapa seorang anak meluapkan kemarahan ?

Hanya mengamati bayi kecil: dari tahun-tahun awal kehidupan menjadi anak muda dengan kemampuan untuk memberontak dengan membuat ulah dan dengan hanya menjadi buruk atau tidak patuh. Tidak ada ibu yang mengajar anaknya untuk tidak mematuhi. Itu datang secara alami. Alkitab mengatakan kepada saya bahwa (Yeremia 17: 9) : Betapa liciknya hati, lebih licik dari pada segala sesuatu, hatinya sudah membatu: siapakah yang dapat mengetahuinya?

Masalah kita yang sebenarnya tidak berada pada penampilan luar kita atau perilaku lahiriah. Ya, kita bisa berdoa lima kali sehari; kita bisa berpuasa sebanyak yang kita bisa dan masuk dan keluar dari masjid; kita dapat mencoba untuk hidup dengan benar; kita bisa pergi ke Mekkah, dan kembali ke rumah ‘merasa’ suci. Tapi masalahnya masih ada. Itu terletak jauh di dalam hati kita. Secara alami, kita sangat jahat. Ketika saya membaca Alkitab saya mengerti bahwa Allah tidak melihat pada penampilan luar saya tetapi di dalam saya. “Tapi Tuhan melihat pada hati.” (1 Samuel 16: 7)

Merasa Bersih dan Murni tidaklah cukup

Jadi, teman-teman Muslim sekarang silahkan bertanya pada diri sendiri: ‘apakah hati saya bersih dan murni? “Tidak peduli apakah aku berpuasa di bulan Ramadhan atau apakah saya berdoa hari ini atau membaca Al-Quran atau apakah saya memberikan sedekah. Pertanyaan sebenarnya adalah: ‘Apakah hati saya bersih? “Seandainya saya dibersihkan dari dosa-dosa saya, seperti dosa kesombongan, kemarahan, kebencian, kecemburuan, penipuan, dan pikiran yang korup? Sama seperti saya harus lakukan sebagai Muslim – Anda juga harus menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Karena Tuhan tahu hati Anda. Kenyataannya adalah – hati saya perlu dibersihkan.

Aku harus menghadapi kenyataan bahwa saya adalah orang berdosa. Pernahkah Anda menghadapi kenyataan itu? Alkitab mengatakan: “. Upah dosa adalah maut” (Roma 6:23)

Bagaimana seorang Muslim dapat diselamatkan

Mengetahui hal ini, bagaimana aku bisa dibersihkan dari dosa saya dan bebas dari hukuman dosa? Berikut adalah apa yang saya temukan di Alkitab: Alasan Yesus mati di kayu salib adalah bahwa Dia mati bagi saya. Bukannya saya dihukum. Dia mengambil hukuman dari dosa-dosa saya. Ketika Dia telah menyelesaikan membayar untuk dosa-dosa saya Dia menangis diatasi kayu salib.

“Sudah selesai.” (John 19:30).

Utang saya yaitu dosa itu dibayar penuh. Pekerjaan untuk keselamatan saya sudah dilakukan. Itu selesai. Karena hal inilah maka hari ini saya seorang Kristen.

Kita tidak bisa membersihkan dosa dari hati kita. Perbuatan baik kita seperti doa-doa kita ataupun puasa kita tidak bisa membasuh dosa-dosa kita.

Tuhan mencintai Adillah !

Saya pikir Anda akan setuju bahwa Tuhan menciptakan kita dan Dia tahu kita dan Dia juga tahu hati kita. Dia juga tahu bahwa kita tidak dapat membersihkan diri dari dosa-dosa kita. Jadi Tuhan peduli bahwa aku, Adillah adalah orang berdosa dan bahwa saya tidak bisa membersihkan hati saya sendiri.

Berikut ini adalah kebenaran indah yang saya temukan ketika saya membaca Alkitab:

“For God so loved the world, (He loved me),
that He gave His only Son
that whosoever (anyone including me)
believes in Him should not perish
but have the everlasting life.
(John 3:16)

Hidup yang kekal! Tidak mati! Dia memberi kehidupan. Dia adalah satu-satunya yang bisa membersihkan saya dari dosa-dosa saya. Itu sebabnya Yesus datang ke bumi; Dia datang untuk mati -. Sehingga ia membutuhkan tubuh untuk mati. Dia tidak memiliki dosa-Nya sendiri karena Ia adalah Allah. Dia tidak bisa berbuat dosa tapi dia menjadi seorang pria dalam daging manusia dan sempurna dalam segala hal – tidak seperti diri kita sendiri.

Bagaimana Yesus Tanpa Dosa Jika Dia Menjadi Manusia?

Bagaimana ini bisa? Karena Dia tidak dipahami seperti manusia lainnya. Alkitab berkata bahwa Dia dikandung oleh Roh Kudus. Maria hanya sebuah ‘wadah yang indah’ yang mana Tuhan menggunakannya untuk membawa Anak Allah ke dunia ini. Dia [Maria] tidak memiliki kekuatan supranatural dulu dan hari ini. Dia [Maria] dibedakan hanya oleh fakta bahwa Allah menggunakannya untuk membawa Yesus ke dunia.

Tuhan bukanlah seperti yang saya pikirkan sebelumnya

Saya menemukan bahwa Allah Alkitab tidaklah jauh, jauh dari Allah yang kejam atau tak terduga dalam keputusan-Nya. Aku selalu tahu bahwa Dia adalah Allah yang Kudus dan Adil. Saya menemukan bahwa Dia adalah Allah yang penuh kasih, kelembutan dan kasih sayang.

Ketika orang pertama Adam dan Hawa berdosa terhadap Allah dan membawa dosa ke dalam umat manusia, Allah merespon dengan mengirim Yesus ke dunia untuk menjadi Juruselamat untuk setiap orang berdosa. Dia mencintai semua dan tidak ada yang dikecualikan. Dia memberikan Anak-Nya untuk mati bagi dosa-dosa kita. Dia melakukan pekerjaan yang 2000 tahun yang lalu dan itu adalah satu pekerjaan bahwa Allah mengambil dosa-dosa kita.

Bagaimana saya menjadi seorang Kristen ?

Apakah Anda bertanya-tanya bagaimana saya, seorang Muslim menjadi seorang Kristen? Aku hanya setuju dengan Tuhan bahwa saya adalah orang berdosa yang terhilang dan saya perlu untuk diselamatkan dan saya percaya dalam karya keselamatan Kristus di atas kayu salib. Saya percaya apa yang Alkitab katakan: Dia mencintai saya dan Dia mati bagi saya. Itu kebenaran yang saya temukan di dalam Alkitab.

Ketika saya percaya pada karya Kristus di atas kayu salib, Allah mengampuni saya dari semua dosa-dosa saya dan karena kasih karunia Allah, (saya tidak layak menerima ini) saya bebas! Dia telah dihapus dosa-dosa saya sejauh timur dari barat – Dosa-dosa itu hilang selamanya dari mata Kudus. Yesus membawa mereka pergi dikarenakan oleh kematian-Nya.

Aku memutuskan, bukan dengan kekuatan dan bukan oleh kelahiran, untuk mengikuti Kristus. Aku menerima undangan-Nya untuk mengakui Dia sebagai Tuhan dalam hidup saya. Dia telah mengampuni saya. “Darah Yesus Kristus, Anak-Nya menyucikan kita dari segala dosa.” (1 Yohanes 1: 7).

Aku Bukan Sekadar Berharap – Aku Tahu!

Saya pernah terpisah dari Tuhan karena dosa-dosa saya tapi sekarang saya tahu saya memiliki sebuah rumah di surga – semua karena Kristus. Saya tidak berharap – saya tahu! Tuhan Yesus Kristus telah mengasihi aku dan menyerahkan nyawa-Nya bagi saya. Kehidupan yang sekarang saya tinggal, saya hidup dengan kekuatan Anak Allah. Beban dosaku dibawa pergi ketika saya dipercaya karya penebusanNya diatas kayu salib. Aku orang berdosa diselamatkan oleh kasih karunia.

Apakah Anda ingin jaminan ini teman Muslimku tersayang? Aku tahu kepada siapa aku percaya. Apakah Anda tahu siapa dan apa yang Anda percaya? “..Carilah Allah Tuhanmu dan Anda akan menemukan-Nya, jika Anda mencari Dia dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu.” (Ulangan 04:29). Jujurlah dengan diri sendiri, teman saya. Anda harus benar dengan Allah.

Kebenaran tidak berakhir di sini. Bagi mereka yang percaya, kita tahu hidup Juruselamat kita dan Dia akan datang lagi. Kristus kembali. Tampaknya kedatangan-Nya sangat dekat. Ini adalah dunia yang gelap dan jahat dimana kita hidup. Ada perang dan rumor tentang perang, tsunami, gempa bumi, terorisme, banjir, badai, topan dan Alkitab mengatakan yang terburuk belum datang. Ini adalah masalah mendesak untuk semua orang – Muslim dan non-Muslim!

Sumber : heaven4sure

Jadi pertanyaan terakhir saya kepada Anda adalah: apakah Anda siap ketika Kristus datang kembali? Apa yang akan Anda lakukan tentang Yesus Kristus sehingga Anda dapat benar dengan Allah? Untuk berdamai dengan Allah, Anda harus menerima Kristus.

Menjadi seorang Kristen bukan mengenai agama. Menjadi Kristen berarti memiliki hubungan pribadi dengan Kristus. Tapi Anda harus membuat keputusan. Saya tidak berbicara tentang apakah Anda merasa ‘baik’ tentang agama Anda atau tidak – Saya mengacu keputusan sadar Anda tentang Tuhan Yesus Kristus. Siapa Dia dan Apakah Dia membayar dosa-dosa Anda di kayu Salib dan akankah Anda menerima Dia sebagai Juruselamat Anda?


  • Carilah TUHAN selama Ia dapat ditemukan, Berserulah Dia …” “Lihatlah Aku datang segera. ” Wahyu 22:12
  • SETIAP lutut akan bertekuk; dan setiap lidah mengaku bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan. ” Filipi 2:11
  • Karena itu bagi kamu, yang percaya, ia mahal, tetapi bagi mereka yang tidak percaya: “Batu yang telah dibuang oleh tukang-tukang bangunan, telah menjadi batu penjuru, juga telah menjadi batu sentuhan dan suatu batu sandungan.” 1 Petrus 2:7

Tuhan Yesus Kristus mencintai setiap Muslim. Dia mencintaimu. Dengan lengan terbuka lebar-Nya Dia sedang menunggu Anda untuk datang kepada-Nya untuk mengangkat beban Anda kepada-Nya dan Dia akan memberi Anda istirahat. Ini bukan agama atau pemikiran barat. Ini adalah Kasih Allah bagi manusia yang berdosa dan itu ditampilkan diatas kayu salib. Saya berdoa untuk Anda.


  • Aku (Yesus) dan Bapa adalah satu.” – (Yohanes 10:30).
  • Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa [yang berada di Sorga], kalau tidak melalui Aku. – (Yohanes 14:6).

Tetap semangat menjalani hidup ini. Salam kompak selalu. Tetap mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Tuhan Yesus memberkati. Amin.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here