Tertimpa Truk Koma Ke Sorga Ketemu Yesus ‘Beritahukan Siapa Aku Sebenarnya’ – Valerie

0
204

Dan Yesus berkata, ‘Tetapi tujuan kamu belum selesai. Saya ingin kamu memberi tahu mereka, beri tahu orang-orang siapa Aku. Siapa Aku sebenarnya.’

Woman Comes Back to Life with a Message – Valerie & Cheryl

“Dalam mimpi saya mengendarai mobilku dan saya melihat adegan kecelakaan ini yang berhubungan dengan truk,” ingat Cheryl. “Maka ketika saya mulai bangun dari mimpi, saya seperti, saya dapat merasakan — itu adalah mimpi dari Tuhan dan saya merasa terbebani. Jadi saya mulai berdoa segera.”

Maret 2000, dua bulan setelah mimpi dramatis Cheryl, saudara perempuannya Valerie berada di sebuah tabrakan beruntun di dekat rumahnya di Flagstaff Arizona. Mobil Valerie dihancurkan di bawah beratnya truk, dan butuh waktu beberapa jam untuk mengambilnya dari kendaraan. Seorang teman bersama ada di TKP dan memberi tahu Cheryl bahwa Valerie tidak sadar dan tidak diharapkan untuk bertahan hidup.

Cheryl berkata, “Dan kami menutup telepon dan begitu kami menutup telepon, saya mulai berdoa. Saya berkata, ‘Tuhan, bagaimana Engkau ingin saya berdoa untuk Valerie?’ Dan Dia berkata, ‘Berdoalah agar dia akan hidup dan tidak mati dan nyatakan pekerjaan Tuhan.’ ” Kata-kata itu, dari Mazmur 118 ayat 17 memberi Cheryl harapan saat dia berdoa untuk kehidupan saudara perempuannya.

“Ini menggerakkan imanku untuk percaya bahwa yang mustahil itu mungkin,” katanya. “Sudah, bahkan sebelum saya melihatnya. Jadi ketika saya melihatnya, saya tidak tergerak oleh apa yang saya lihat di rumah sakit, karena saya bahkan tidak mengenalinya. Tapi apa yang menggerakkan saya adalah firman Tuhan.”

Sebuah rantai doa segera dimulai ketika berita menyebar ke komunitas gereja mereka. Tetapi ketika Cheryl tiba di rumah sakit, dokter memberikan laporan yang suram kepadanya. Dia berkata, “Mereka cukup banyak memberi tahu kami bahwa dia punya … Anda tahu, kami tidak punya harapan, bahwa dia mungkin tidak akan berhasil. Tidak ada aktivitas otak. Mereka terus mendukung hidupnya untuk mempertahankan organ tubuhnya.”

Cheryl tidak menyerah. Dia mengumpulkan teman-teman dan terus berdoa agar Valerie bangun dari komanya. Cheryl berkata, “Saya ingin orang-orang yang telah berdoa dengan saya, yang satu dalam roh, yang mempercayai firman Tuhan dan kami akan pergi berperang dan kami akan berdoa atas Valerie. Maka kami mengambil waktu satu hari, saya pikir itu pada hari Rabu, kami pergi ke kapel dan kami mengambil alih kapel. Dan kapel menjadi seperti ruang perang. Kami masuk ke sana dan kami mulai berbicara tentang dia. Kami berdoa untuknya.”

Doa mereka berlanjut selama berhari-hari, tetapi tidak ada tanda-tanda perbaikan yang terlihat. Sementara itu, Valerie mengalami realitas yang sangat berbeda di Surga. Valerie berkata, “Ketika saya melangkah ke surga, maksud saya, saya menjumpai terang. Dan saya masih silau oleh terang itu. Saya masih silau sampai hari ini oleh cahaya kehadiranNya … Saya berdiri, saya berbalik dan ada Yesus. Dan saya tidak tahu apakah saya berlari kepadanya atau dia datang kepada saya. Maksudku, tiba-tiba kami ada di sana. Dia hanya tersenyum padaku. Dan saya merasakan semua perasaan yang Dia miliki untuk saya. Saya akhirnya merasa seperti di rumah. Itu seperti saya melangkah ke — akhirnya saya menjadi anggota keluarga. Di sinilah tempat saya. Saya ada di rumah.”

Valerie telah menjadi Kristen selama sebagian besar hidupnya, tetapi mengatakan dia tidak pernah percaya bahwa Tuhan benar-benar mencintainya,

“Di dalam hati saya, saya tidak percaya bahwa saya layak untuk kasihNya karena saya selalu merasa seperti saya tidak akan pernah dapat mengukur apa yang saya pikir Tuhan inginkan dari saya dan ketika saya merasakan perasanNya, saya merasakan bagaimana perasaanNya tentang saya dan hal-hal yang saya pikirkan tentang diri saya sendiri, seperti kelemahan atau masalah saya, Dia bahkan tidak pernah memperhatikan itu. Dia hanya menginginkanku. Itu bukan sesuatu yang saya lakukan untukNya. Itu bukan kinerja saya, tidak ada. Itu hanya saya … saya merasa tidak dikasihi olehNya, tetapi Dia mengasihi saya. Dan saya adalah milikNya. Itu dia. Itu dia. Dan saya pikir ah! Tapi kemudian menyadari ini adalah bagaimana perasaanNya tentang ciptaannya. Mereka yang Dia ciptakan, apakah mereka mengenalNya atau tidak, ini adalah bagaimana perasaanNya.”

Valerie mengatakan dia merasa seperti dia ada di sana selama seribu tahun dan mengalami kehidupan dan kasih yang dia tidak pernah miliki di Bumi. Kemudian Yesus memberi tahu dia bahwa dia harus kembali – dengan sebuah pesan.

“Dan Dia berkata, ‘Engkau dapat tinggal jika engkau mau.’ Dan saya berkata ‘Yah, jika saya bisa tinggal, saya tinggal denganMu. Saya akan tinggal bersamaMu.’ Dan Yesus berkata, ‘Tetapi tujuan kamu belum selesai. Saya ingin kamu memberi tahu mereka, beri tahu orang-orang siapa Aku. Siapa Aku sebenarnya.’ Karena saya pikir Dia, Anda tahu, religius, saya pikir Dia bersungguh-sungguh, saya pikir Dia – saya tidak berpikir dia, Anda tahu, manusia. Dan dia manusia, tetapi Dia juga adalah Tuhan. Saya tidak ingin meninggalkanNya. Saya benci pergi. Tapi saya harus kembali dan hal berikutnya yang saya tahu, saya kembali ke bumi.”

Di rumah sakit beberapa hari setelah kecelakaan, tim medis mulai bereaksi terhadap tanda-tanda kehidupan baru.

Cheryl ingat, “Dan dokter sedang memeriksa, dia menyalakan lampu di matanya. Dan dia menatap saya dan dia berkata, ‘Bersiaplah, saya pikir adikmu akan kembali. Saya melihat beberapa aktivitas otak.’ ” Saya baru saja mulai bersukacita. Bersukacitalah dan aku berkata, “Terima kasih, Tuhan!”

Valerie segera bangun dan mengalami pemulihan ajaib. Dua setengah bulan setelah kecelakaan dia berjalan keluar dari rumah sakit, sembuh baik secara fisik maupun spiritual. Dia berkata, “Saya tahu siapa saya sebenarnya. Dan ketika saya harus menghadapi, Anda tahu, kembali dengan penderitaan, waktu saya dengan Tuhanlah yang membawa saya melalui pemulihan saya.”

Cheryl mengatakan, “Ketika Valerie berada di Surga mendapatkan pewahyuan tentang kasih Yesus, saya berada di bumi mendapatkan pewahyuan tentang kasih Yesus. Ada kasih yang telah saya alami — kasih Yesus yang belum pernah saya alami sebelumnya sebagai seorang Kristen.”

Cheryl dan Valerie melihat kembali pengalaman mereka yang takjub dan bersyukur atas doa yang dijawab dan kasih yang mereka terima dalam waktu yang mereka butuhkan. Valerie berkata, “Berharga dengan harga yang Dia bayar. Itu mengejutkan saya. Kami berharga dengan harga yang Dia bayar untuk kami.”

“Itu adalah kekuatan doa untuk melihat Tuhan mendatangkan mukjizat,” kata Cheryl. “Percayalah pada firman Tuhan. Berdiri pada kata-kataNya. Dapatkan Kitab Suci dan berdiri di atas firman itu. Dan terus berdoa. Tidak peduli seberapa buruk kelihatannya. Bahkan ketika para dokter memberi Anda laporan yang buruk, percayalah pada laporan Tuhan, yang merupakan laporan yang baik. Dan berdiri dalam iman dan percaya akan mukjizat Anda, dan saya tahu Tuhan akan memberi mukjizat.”
— Demikian kesaksian Cheryl dan Valerie


  • Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. – (Matius 7:7).
  • Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku. – (Yohanes 14:6).

Salam kasih dan persahabatan. Tetap semangat dan saling mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Tuhan Yesus memberkati. Amin.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here